Tuesday, May 2, 2017

Hanya kenangan

Semua orang pasti pernah melalui fasa kekecewaan. Terlalu banyak perkara yang rasanya, nak kita minta pada Allah untuk Dia ubah segala apa yang berlaku.

Persoalannya kat sini, sampai bila kita nak menggenggam harapan yang sememangnya sudah tiada itu? Masih nak memaksa agar keadaan itu tetap terbentuk mengikut acuan fikiran sendiri? Eh. Celah mana nak belajar redha kalau tidak bermula dengan belajar menerima apa adanya dan belajar melepaskan harapan, impian dan angan-angan tu?

Masa diberi peluang, bukan main ego. Dipekakkan telinga dan dibutakan mata. Sekarang, tiba-tiba dapat revelation, terus nak bertaubat. Taubat itu bagus.

Kalau yang dinamakan kesedaran itu adalah dalam hal-hal berkaitan hubungan kau dengan Allah sahaja, tiada masalah. Tetapi, kalau yang kau sesalkan itu adalah hubungan kau dengan manusia, ketahuilah. Manusia yang lain itu juga punyai pendapat, keputusan, pertimbangannya sendiri. usah kau paksa mereka menerima impian yang sama seperti dalam khayalan engkau.

Sampai bila mahu berdegil? Banyak hal dalam dunia nih, bukan dalam genggaman kita. Maka, berhentilah 'mentadbir' hal itu. Semakin kuat genggaman kau terhadap sesuatu perkara, semakin terluka la akan sekeping hati itu.

Sampai bila mahu menjadi 'Tuhan' kepada diri sendiri? Sampai bila?
Bila lagi kau mahu menyerahkan akan segala urusan zahir batin mu kepada Tuhan? Bila?

Yang sudah berlalu, tetaplah berlalu. Sama ada menjadi kenangan yang indah atau pengajaran yang amat bernilai. Apapun keadaannya, tetaplah kenangan itu ada. Tak perlu untuk kau lupakan kenangan yang lalu. Yang perlu kau lakukan adalah, mengambil sikap yang elok ke atas kenangan itu.

Sudah la wahai manusia. Berhenti menyeksa jiwa mu itu.... 

Monday, April 24, 2017

Cuti pertabalan agong.

Aku rasa, cuti aku kali ni agak positif. Boleh la. Daripada aku memerap dalam bilik tak keluar-keluar. Ada baiknya juga aku buat sesuatu yang berfaedah.

Aku nak tulis lagi. Tapi, mengantuk. Maka... bye jela.

Tuesday, April 18, 2017

Presentation

Masuk kelas qualitative hari ni dengan hati yang riang gembira. Tapi, sebalik keriangan hati tu... ada sesuatu yang tak kena je aku rasa.

Sebelum kelas mula, aku teringat. Dr ada cakap. Once silibus dah habis, Dr nak terus masuk dengan presentation. Giliran presentation ikut list name. Ha! Yang terlebih menarik adalah, nama groupmate aku nama yang first sekali.

Mana tak cuak oi! Kena present. Masalah terbesar adalah, data pun belum transcript lagi. Benda apa yang nak present kan? Memang satu kelas pakat-pakat jadi aktif nak kejar participation mark. Padahal, muslihatnya adalah nak delay kan masa. Supaya masa habis nanti, tak payah mula presentation.

For the first time gamble presentation macam ni. Jangan buat main dengan Dr yang sorang tu. Dah dia kata A, payah kau nak berdiplomasi dengan beliau untuk tukar jadi A-. Ikut jela apa yang dikatakan dia.

Akhir kisah hari ni, tak de sesiapa present. Sebab misi delay kan kelas berjaya dengan jayanya. Dr pun dok sindir-sindir groupmate aku yang nama first tu. Darah terus turun ke kaki. Rasa nak pitam pun ada tau!

So, presentation akan berlaku pada Khamis minggu ni. Ayuh lah kita prepare apa yang patut. *Fighting!*

Monday, April 17, 2017

Air Nubis dan kerinduan kepada Baginda Nabi SAW.

Teringat sembang-sembang dengan Kak Bi kat meja makan biru tu. Kak Bi keluarkan sebekas air Nubis. Aku terkejut. Sebab, Kak Bi bukan lah seorang yang suka makan benda-benda pelik. Keduanya, sebab aku sendiri tak pernah minum air Nubis.

Air Nubis ni adalah air rendaman kurma selama semalaman. Rasulullah suka minum air rendaman kurma ni. Dikhabarkan, begitu banyak khasiat mengamalkan air Nubis setiap hari. Setakat ni jela yang aku tahu pasal Air Nubis.

Perbualan aku dengan Kak Bi membuatkan aku tersentak.

Me: Eh! Akak. Sejak bila akak minum air ni?? Madu pun susah akak nak minum. Ni tiba-tiba buat air Nubis. Apa cerita.

KakBi: Sedap lah Imah benda ni. Cuba la.

Me: Tak nak lah. Nanti dapat hidayah, Imah minum. Akak ni apa cerita? Imah pelik la. (Aku, benda-benda alternative ni, aku memang lambat sikit. Once dah mula, in sha Allah aku jaga istiqamah. Now, aku setiap hari minum air campuran cuka delima, minyak zaitun dan madu. Sedap!)

KakBi: Entah la Imah... Akak rindu kat Rasulullah. Akak tak tahu nak buat macam mana dengan kerinduan ni. Nak selawat, untung kalau ingat. Kalau selawat pun, mungkin hati tak ikut sama. Sibuk fokus hal-hal lain. Tiba-tiba akak teringat air Nubis kesukaan Rasulullah ni. Akak cuba la buat. Sekurang-kurangnya, ada juga jalan nak melampiaskan rasa rindu ni....

Me: Ouch! Akak!!! Deep sangat nih.

*Akhirnya, nangis sama-sama dengan Kak Bi*.

Beruntung jiwa mereka yang dikurniakan rasa rindu kepada Baginda Nabi Muhammad SAW. Bukan semua orang Allah kurniakan perasaan tu. Lagi-lagi, akhir zaman macam ni. Allahu...

Amalan pun tak tentu bersih dan suci untuk dipersembahkan kepada Allah nanti. Kalau pun beramal, mungkin ada riya' atau ujub di situ. Kalau pun tiada riya' atau ujub, mungkin sahaja terbit perasaan "Aku sudah beramal, maka aku selamat. Allah tengok lah solat, puasa, sedekah dan bacaan Quran aku nih". Dalam beramal pun masih kotor.

Dah la amal pun suam-suam kuku. Dengan Nabi pun tak bertaut hati. Allahu.. Malang nya.... Malang....

Next, nak cerita pasal kisah Saidina Bilal. Now, ayuh solatan duluuu~

Sunday, April 16, 2017

Permulaan yang baru!

Sekarang aku dah Tahun tiga buat course Psychology kat IIUM ni. Ada lagi setahun berbaki. 

Sepanjang aku kat sini, semestinya terlalu banyak perkara berlaku pada aku dan orang sekeliling aku. Banyak benda yang aku belajar. Terlalu banyak sampaikan adakala aku rasa tepu dengan semua ni. 

Banyak benda yang aku nak tulis dalam ni. Malangnya, aku tak jumpa cara yang terbaik. Apa dari mana nak mula.

Nanti jela bila ketepuan otak ni berkurang sikit, aku tulis semula apa yang aku rasa aku nak tulis. 

~~~~~~~~~~

Wednesday, January 6, 2016

Hye 2016 :)

Dah abad keberapa ni, ada lagi ke yang menulis blog?? Aku sendiri malas dah nak tulis blog. Tapi, wahyu apa pula entah turun malam ni nak pula rasa menulis blog~

Almost sebulan tak balik rumah. Salah. Aku balik. Tapi, rumah is empty. Nobody there. Urgh. Apa fungsi rumah bila tak rasa ke-rumah-an itu?

Bukan la rumah aku tu teruk sangat. Okay je sebenarnya. Tapi, entah. Emptyness~ (buat vocab baru).

It is different. Can't wait to built my own house, make my own home. Bukan senang~ Dunia impian?~

By the way, aku dah 22 tahun. Macam tak percaya. HAHAHAHAHA! Aku rasa tua. Rasa masa terlalu singkat. Bila mati agaknya ye?? Rasa mati tu jauh bila tarikh keramat mati tu tak tahu bila. Tu yang hidup tak serupa hamba. Asyik lupa diri je kan??

Tak tahu nak bebel apa dah. Oh ye. Paper Statistical Psychology. This coming Friday. Aku rasa tak sabar nak koyak kertas final nanti. Entah apa-apa la aku fikir.

Dah. Bye.

Sunday, March 22, 2015

Lama betul tak update ini blog...
Banyak je benda yang boleh dikongsikan.
Tapi aku malas nak menulis.
Boleh ke macam tu?? 

Now, I'm looking for majalah yang aku boleh hantar karya aku yang tak seberapa. 
tak la banyak. Hanya sekadar hobi untuk mencuba. 
huhuhuh


Thursday, September 4, 2014

Berani untuk berangan

Dah lama aku tak berkarya kat sini. Tak apa, itu semua orang pun dah tahu.

Sekarang aku nak share pasal impian aku. Bukan nak menunjuk-nunjuk kasi orang jelous dengan aku punya impian. Atau nak tunjuk aku punya impian hebat atau tidak. Bukan itu semua.

Bismillah...

Bila aku kaya, aku nak....

1. Aku nak ada rumah yang super besar. Ye. Super besar. Aku tak reti nak describe guana kebesaran rumah yang aku impikan ni. Untuk apa aku nak rumah besar?

- aku nak jadikan rumah aku pusat pembangunan tauhid masyarakat. Rumah aku, dalam bayangan aku, sentiasa akan ada tetamu besar (para ulama) yang akan bertandang. Untuk kemudahan mereka menginap di Malaysia. Disamping aku dan keluarga aku dapat khidmat pada mereka semua. (InShaAllah).
- aku juga nak jadikan rumah aku macam pengajian Baa'alawi KL. Ada pengajian kat rumah aku. Daripada syeikh yang datang tadi, depa akan beri tausiah, pengisian semua. Aku nak jemput semua. Sesapa boleh datang. FOC. Maka, tak tertimbullah akan isu pengajian agama hanya untuk orang kaya. Semua free untuk belajar agama. Mengenal Allah.
- rumah aku tu juga dalam impian aku, akan jadi pusat membersihkan jiwa para manusia dengan majlis-majlis zikir khusus dan umum.

2. Aku nak kereta mewah banyak dan besar besar.

- sebab aku kan nak khidmat pada syeikh semua tu tadi, maka, aku perlukan kenderaan yang baik untuk mereka. Sebagai tanda penghormatan kepada mereka.
- nak banyak sebab, mesti syeikh tak datang sorang kan? Mesti syeikh nawa rombongan. Maka, angkut semua pun guna kereta-kereta tersebut.

3. Aku nak ada freedom of giving. Maksudnya, aku bila nak kasi duit ke, apa ke, I would not feel uneasy with it. Aku tak rasa kurang. Bahagianya perasaan itu. Ye. Memberi dan memberi tanpa dalam hati rasa gusar. Bahagian ni, lebih umum. Budak nak belajar, bagi biasiswa. Orang tak ada rumah, aku bagi rumah dia sebijik. Wahhh... Bahagianya dapat bahagiakan orang.

Cukup takat impian aku tulis. Tu pun dah nampak materialistik gila minah ni kan? Ye. Memang sangat materialistik. Tapi, kalau semua ini di bina atas landasan tauhid, hakimat matlamatnya jelas, tak ada masalah. Malah, sangat digalakkan.

Berpijak pada bumi yang nyata. Zaman sekarang ni, memang duit itu boleh membahagiakan jiwa manusia. bukan secara begitu hakikat bahagia. Tapi, harta alat untuk membahagiakan jiwa manusia.

Bagaimana?

Bila kau dah lepas dari semua hutang. Tak ke bahagia tu rasanya? Dah lepas hutang, nak buat amal ibadat pi Haji, Umrah 5 kali pun, tak rasa apa dah kan? Kan bahagia tu? Dah puas untuk diri sendiri, kau memberi pula pada sanak saudara kau. Lepas tu, masyarakat. Kau tidak lagi terikat dengan dunia yang kejam. Sebab dunia dah dalam tangan kau. Kau tak perlu kejar dunia dah.

Okay, dah tak perlu kejar dunia. Sebab pakai makan kau dah cukup. Lepas tu, perjalanan nak menuju Allah tu kan lebih mudah. Okay. Kat sini kena terangkan lebih sedikit.

Lebih mudah maksud aku, bila masa kau rasa nak pi majlis ilmu, kau tak perlu fikir untuk masuk kerja overtime bagai (cari duit lebih).  Masa kau lebih banyak untuk kau sendiri. Dengan family banyak masa. Anak-anak dapat perhatian dan didikan yang sewajarnya. Hasilnya anak-anak kau menjadi orang yang beriman, bertaqwa, bertauhid.

Maka, aku pilih untuk aku menjadi kaya raya. Mohon doakan sama-sama kita jadi kaya sama-sama.

Kaya tak bermakna kau tak zuhud. Zuhud dalam kaya itu lebih baik berbanding zuhud dalam miskin.

Aku pilih jalan penyucian jiwa dengan cara aku mempunyai harta. Supaya jiwa aku tak kacau tentang kos hidup didunia sementara aku hidup. Maka, boleh aku fokus dengan hakikat hidup aku kat kampung sana nanti...

Aku juga tidaklah menolak atau mengkritik mereka yang memilih jalan membuang segala kekayaan dunia dan fokus pada akhirat. Hidupnya hanya cukup-cukup sahaja. Namun, imannya masya Allah... Tabarakallah... Segalanya bergerak dalam alunan Lailaahaillallah....

Aku memilih menjadi jutawan bertauhid. Semoga Allah sentiasa menunjukkan jalan terbaik atas dunia. Di bawah suluhan guru ku....

Al-Fatihah buat guru tercinta dan sanadnya......

Sekian, hanya sekadar lontaran malam ini.
InShaAllah.. Akan disambung dari semasa ke semasa.