Sunday, March 31, 2013

Random thought 5

Alhamdulillah... selesai sudah majlis walimah abah dan ibu.  Sekarang ni aku kena kemas sega kebersepahan yang terjadi akibat daripada kenduri.  Masalah terbesar aku sekarang, kepenatan yang melampau.  Tapi demi cinta kasih sayang pada abah dan ibu.... akan ku gagahkan diri ini...

Random thought aku hari ni pasa... a diary...

Lama sudah aku tak menulis dalam diari aku. Memang tak sempat. Bagi aku, menulis diari merupakan salah satu cara untuk memuhasabahkan diri.

Dalam diari, kebiasaan nya kita akan tulis apa yang kita rasa.  Marah,  benci, kutuk, suka hati je kan. Bajet macam semua yang kita rasa tu betul sentiasa.

By time, kita akan baca semula apa yang kita tulis.  Daaaaa. Maaa tu, baru kita akan sedar. Oh. Teruk nya cara aku berfikir.  Diri sendiri sentiasa si hadapan. Secara normal nya, akan sendiri rasa hati terketuk. Pada point ini lah dinamakan sebagai muhasabah.

Sekian sahaja dari beta, wassalam....

Thursday, March 21, 2013

gasping for fresh air! :)

A post before leaving Kajang. Heading to Tunjang, Kedah.

Lama sangat dah tak balik Kedah. So, no matter what, aku nak juga jejak Kedah itu.

Sekarang nih, kami sedang diuji. Sesungguhnya. Semoga ujian ini mendekatkan aku sekeluarga kepada-Nya.... Aameen...

Satu je point yang aku nak share kat sini.

-perlukan masa untuk berhenti seketika demi perjalanan yang lebih sejahtera-

Now, kat rumah aku ada seorang insan yang aku berani cakap aku tak pernah sayang pun kot. Jap. Tak pernah? Macam kejam sangat tu. Mungkin hampir tak sayang kot. Memang kehadiran beliau kat rumah aku memang aku tak pernah happy pun. Sejak aku kecil sampailah ke tua ni. Aku tak pernah merasa pun belaian dia. Maka, terkejutkah kalau aku kata aku tak rasa pun aku sayang beliau.

Walaubagaimanapun, demi insan yang lebih penting dari hidup aku, aku pun pura-pura lah sayang dia. Bak kata mak, tak boleh jadi baik, pura-pura jadi baik pun tak apa. Alang-alang pura-pura jadi latihan terus.

Sekarang tahap ketidak sayangan aku pada beliau telah mencapai satu lagi tahap yang lebih dahsyat. Kronik. Parah. Mungkin dah tahap benci. Bukan lagi tak sayang. Maaf. Aku juga manusia. Yang punya hati, perasaan, nafsu amarah, pertimbangan. Aku juga seperti insan lain. Masih lagi dalam peringkat pembinaan peribadi diri.

Sifat aku yang sentiasa menyerap pada segala perbuatan dia pada aku dan family dari kecil, aku dah tak mampu serap. Sekarang tak tahu dari mana datangnya lidah yang senang je nak patahkan kata-kata beliau. Stopkan butir-butir bicara yang sumbang itu. Memang. Aku sendiri merasakan aku sudah terlalu kurang di ajar. Dahulunya, emak sebagai penenang. Segalanya, bila tak keruan hati, mak menjadi tempat mengadu segala perasaan. Tiada ganti. Tiada. Hanya Allah tempat mengadu. Semoga terus begitu. Kurangkan kebergantungan pada manusia. Tapi, tawakkal dan mintalah segalanya pada DIA...

Tak sayang jadi benci. Benci jadi dendam. Aku sudah sampai ke peringkat itu. Apabila mengkoreksi diri, aku sedar,diri ini dikuasai oleh sang bertanduk dan berekor. Tidak boleh begini. Aku tak nak buat Rasullah menangis kerana kekurang ajaran aku. Kekurang adab-an aku. Tak boleh. Aku kena baling buah walaupun dia dia kasi aku sembilu. Hm.....

Aku perlukan cara. Bukan untuk terus bertahan. Tetapi untuk terus mendidik menyemai rasa kasih dan cinta. Menyuburkan dengan sentuhan manja. Bukan lagi bertahan dipukul. Tetapi mula mencari sudut tepat hendak menyentuh. Semoga Allah redha....

Aku tak dapat nafikan. Aku turut perlukan ruang aku. Tanpa beliau. Menerima segalanya sedikit demi sedikit. Masih lagi dalam tempoh penyesuaian diri menerima danmengenali hati budi insan baru. Sangat istimewa. Adjustment. Semua orang dalam family kami sedang di-naik-tarafkan tahap masing-masing....

Dalam penyesuaian yang begitu mendesak, aku perlukan udara segar. Izinkan aku bernafas sebentar. Sebelum aku terus tersungkur pengsan mencium bumi. Semoga, kepulangan aku dari bumi Kedah dapat melahirkan aku yang baharu. Lebih segar. Positif. Semoga Allah redha dengan permusafiran ini.....

Mungkin tindakan ini menyakitkan hati sesetengah pihak. Menjetik kalbu abahanda... Maaf. Hanya Allah yang mempu membuatkan jiwa terasa enak. Sama-sama kita menuju objektif yang sama. Walau kita melalui jalan yang berbeza. Semoga hasilnya, kita semua kembali gembira. Bersyukur dengan terbaran mahabbah Rasullah... Di redhai Allah... Itu matlamat kita bersama....

'Ya Allah, jadikanlah permusafiran ku ini permusafiran yang kau berkahi. Naungilah kami dengan rahmat dan kasih sayang Mu... Sampaikan Redha Mu pada kami... Ya Allah, sampaikan selawat dan salamkami kepada kekasih Mu. Sesungguhnya kami sedang berusaha menjejaki sunnahnya..... Semoga Allah dan Rasulullah redha... Aameen....'

Saturday, March 16, 2013

sila jaga adab anda

Bismillah..
Aku baru je tengoksatu rancangan selami hati bawah Fadhilah Kamsah tu. Musin yang ada JOZAN dan Ust Haslin.

Ye. Baru tengok. Nak tahu kenapa? Sebab rumah aku mana ada ASTRO. Old-fashioned house~

Dan kau tahu apa aku nak kata kat sini? Hm. Johan, biadap. Ke tak reti jaga adab? Kot ye pun kau nak buat lawak, beragak weh. Nak cari makan dengan buat orang gelak terkencing-kencing? Walaupun hanya lawak bodoh? Tapi weh, rancangan nih, bukan rancangan kau yang punya. Kau tu dijemput sahaja. Sudah lah tu. Kau nak buat gelak versi hantu raya mana datang entah. Beragak sikit.

Respond kau bila Ustaz Haslin keluar, perh! Best betul. Memang boleh jadi contoh satu dunia pun. Mempermainkan golongan agama. Kau tengok lah nanti.

Kenapa aku tak cakap pasal Zizan kat sini? Sebab dia at least nak buat lawak cerdik dia bertempat. Maka sebab itu aku berani menyatakan di sini lawak Zizan tu kategori lawak yang agak cerdik.

Maybe pada manusia serta insan yang tidak berpandangan jauh, akan kata wei minah. Lek arh. Dorang gurau je tu. Ye. Memang boleh bergurau. Kalau si Jhan nak bergurau sampai berguling-guling dengan Ustaz tu, pi sana. Aku tak kesah. Tapi bukan dalam rancangan yang begini. Kesan masa depan : Orang akan mempermainkan orang agama macam itu sahaja.

Weh. Kat sini aku nak masuk part politik arh! Hari tu aku ada jumpa video pasal Saleh Yakob dengan Johan. Dok kutuk PR dan bla-bla-bla. Means, dia biru merah la kan? Satu soalan lah aku nak aju kat sini. Si biru-merah ni sibuk nak angkat kalimah Allah? Dengan konvoi yang membazirkan petrol mencemarkan alam tuh.. Sekarang aku tanya weh, mana adab kau dengan orang yang betul-betul faham dan arif tentang syariat? deyh! pi la kau! nak persoal pasal khilafiyyah. yang dah jelas terang dan nyata kau main-main uli macam play doh je kan?~

perh. aku memang benggek tengok video tu. semoga kau dapat hidayah lah~ aamiin

Friday, March 15, 2013

Indahnya

Rindu yang tak terluah.
Kasih yang tak dapat diterjemah.

Satu quotes yang aku suka kala ini. Kena betul dengan jiwa aku.

Banyak benda kita boleh terjemahkan. Keluarga. Sahabat. Allah. Rasulullah.

sesi mengada bersama abang

Bismillah...
Lokasi : Bilik Ketuhar Milik Ahmad Firdaus dan Nurzawani Mukhtarah
Tajuk : Dreams or Desire?

Sebenarnya, banyak benda yang dibincangkan dengan Abang malam ni. Tapi, mana boleh cerita semua. Private, kena simpan boh!

Okay, kita terus kepada conclusion tajuk yang aku letak sendiri. Dreams or Desire. Pernah terfikir tak akan hal ini?

Aku bawa satu contoh yang paling dan amat mudah.

Kita manusia yang membesar dan bangga dengan kewarganegaraan yang tengah hangat di pasaran sekarang nih telah di doktrinkan untuk sentiasa lulus dalam exam dengan pencapaian yang superb. Supaya apa?
Supaya besar nanti boleh kerja senang, pakai besar-besar, mahal-mahal, mewah-mewah, segala yang materialistik lah kita kejar.

Nak yang up sikit, ada lah yang kata, aku nak jadi kaya. Lepas tu aku nak kasi bla-bla kat orang Islam. Aku nak bantu bla-bla bla.

Okay, objektif yang sama. Niat yang berbeza.

Aku nak huraikan yang kedua. Kat sini, kita dah kelabu mata hati. Kalau kita kata nak kaya baru boleh kasi orang bla-bla-bla, maksudnya apa? Kita nak kaya untuk diri kita jugak kan? Bukan itu desire? Tapi, macam mana kalau tak ada duit nak bagi kat orang pulak? Apa daaa.....

Baiklah. Begini tuan-puan sekalian makhluk. Tak salah mahupun berdosa untuk kita kaya raya. Silakan. Malah Rasulullah pun suruh ummat Islam yang pegang ekonomi duniakan? Supaya boleh tolong orang dan sebagainya.

Kalau orang fikir nak duit dulu baru nak tolong orang, orang yang jenis begini akan resah gelisah ibarat semut dalam air. Asal duit habis dia akan cari lagi. Dengan alasan apa dia cari? Dengan alasan nak tolong orang. Tapi tup-tup tengok lifestyle dia, perh! Hebat mung!!! Bangelow manyak besar jugakkk. Kereta Lamborghini juga mari woooo. So, apakah itu? Bukankah itu desire?

Hal ini berbeza dengan konsep orang yang berfikir begini : Aku nak kerja, tak kesah berapa dapat, ada lebih aku kasi orang. Aku guna takat aku, anak beranak bini aku cukup nak hidup. Cukup lah tuh. Yang lain akan aku kasi pada orang. Tolong orang. See the difference now? Orang jenis begini tak perlukan kekayaan sampai digelar sebagai trilionair~ (tak reti eja) Dia hanya perlu berkongsi apa yang dia ada. Cukup takat dia adalah. Lebih banyak, banyak dia kasi. Sikit, sikit lah dia berkongsi....

Senang cerita sebenarnya, zuhud dalam berharta.

Aku rasa, kena ubah mind set.
Kita kena fikir begini.
Aku nak cari duit, cukup untuk hidup aku.
Kalau aku tak mampu kasi material, aku kasi kuderat.
Ada lebih rezeki aku, banyak ke sikit ke lebihnya itu,
Aku kasi orang yang lebih perlu.

:)

Tak perlu tunggu aku kaya raya berharta gila baru nak memberi.

peace no war!
pendapat aku selepas di doktrin oleh hero hidup aku! :D
nak cakap kolot ke, apa ke, suka hati kalian.
sekian terima kasih~ >.<


bicara sepi 7

Tika ini, diriku diuji.
Sentiasa.
Hanya dengan ujian cinta-Nya aku rindu pada Dia.
Menyedari hakikat diri.
Hanya hamba....

Disaat aku merasakan tidak betah dengan semua ini
Sampai suatu ketika
Aku mulai membentak
Sampai suatu masa aku merasakan aku semakin hilang

Di mana aku?
Ke mana aku?
Apa akhirnya aku?

Apakah aku akan tenggelam lemas dalam ujian yang begini cuma?
Apakah aku akan terus dihanyut ombak perasaan sendiri?

Sampai bila begini?
Sampai bila kau akan dikuasai?
Sampai bila kau rela diperbuat seperti ini?

Bukan oleh sesiapa yang lain.
Tetapi diri mu sendiri.
Kau benci akan keadaan ini.
Kau tahu akan hakikat posisi diri.
Tetapi mengapa? Mengapa masih kau mementingkan kehendak nafsu sendiri?

Kini....
Aku sedar.....
Aku masih belum cukup dengan perisai kesabaran dan ketenangan....
Perisai itu semakin menipis.
Semakin tumpul.....

Aku perlu kembali.
Kembali dengan sebenar-benar-benar kembali
Jiwa, Roh, Jasad, Perasaan...

Ya Allah.....
Aku pohon......
Tiupkanlah rindu menggunung ini kepada-Mu
Hanya pada-Mu....
Jalan menuju kepada rindu itu...
Aku perlu lebih keras merindui kekasih-Mu terlebih dahulu...

Maka Ya Allah...
Izinkanlah jiwa kotor ini merindui insan agung itu...
Izinkanlah.....

Aamiin Ya Rabb.....

Wednesday, March 6, 2013

dinding meretak. atap merekah.

Bismillahirrahmanirrahim...

Hm... Topic kali nih, pasal rumah tangga. Sesungguhnya, kisah benar. Kisah seorang sahabat yang sama-sama dalam perjuangan di medan dakwah. Siapa beliau, jangan tanya.


Kisahnya begini.... Letak nama dia sebagai BUDI (dia girl).

Ayah Budi, seorang yang panas baran. Pembengis. Suka maki-maki. Suka pukul? (tu aku takpasti). Conclusion bagi sifat yang ada pada ayah Budi, begitulah. Bukan yang mesra dengan anak-anak. Isteri? Hm.. Itu, hm... Macam sama juga je. (berdasarkan cerita Budi kat aku).

Mak Budi pula, baik. Lembut. Penuh kasih sayang juga rasanya. Insha Allah aku sure pasal ni. Budi ada beberapa orang adik-beradik. Budi anak tengah. Dia ada kakak dan abang.

Pendekkan cerita..

Dengan sikap ayah Budi yang sebegitu rupa, ditakdirkan ayah Budi sakit teruk. Walau dalam keadaan sakit macam tu, masih lagi ayah Budi dengan perangai dia yang begitu. Situasi ini telah menyebabkan mak Budi tertekan. Hati jadi tawar dengan laki dia...

Ringkaskan cerita....

Ditakdirkan, pada satu hari, first love mak Budi muncul. Tah dari mana, dia berada depan mata mak Budi. Sebab keadaan mak Budi yang tak pernah happy dengan laki dia, dia pun jatuh hati semula dengan first love dia. Bermulalah kisah cinta mereka... Sampai satu tahap, mereka merancang untuk bernikah...

Mak Budi minta cerai dari laki dia. Tapi, laki dia tak kasi cerai. Situasi keluarga Budi masa ni tegang. Aku dapat bayangkan macam mana. Abang kakak dan ayah Budi, marah-marah mak Budi. Maki hamun beliau. Dengan kata-kata yang kita pun tak lalu nak dengar.

Sekarang, kehidupan keluarga Budi tak best. Ayahnya sakit... Maknya pulak bercinta dengan lelaki lain.. Pasti sahaja menyedihkan....

Dalam situasi ni, perkara pertama yang aku terus shoot untuk dijadikan focus is, how to solve this problem?

Okay, pertama : situasi laki bini

Keadaannya sekarang, mak Budi sedang menderhaka pada suaminya. Sebab dia main kayu tiga belakang. Mana boleh. Dikira nuyuz. Bermaksiat dengan orang lain sedangkan sudah punya suami.... Suami pula, dikira dayus. Membiarkan isteri nusyuz dengan dia. Tak boleh begitu. Maka, dilihat di sini, adalah satu keperluan penceraian itu berlaku. Ye. Harus. Mengelakkan mak Budi terus terbuai dengan ayunan maksiat tu... (Budi, aku punya ayat terus je nih. Maaf. Kita cakap tentang hakikat ye Budi... Tentang hukum Allah)...

Kedua : salah ke mak Budi minta cerai?

Jawapannya tak salah. Seorang isteri berhak untuk minta cerai dari suami atas tiga sebab. 

1. Suami tak mampu dari segi zahir
2. Suami menghilang tak tahu ke mana lebih 6 bulan
3. Suami tak mampu batin

Di sini mak Budi memang ada hak. Cuma, proses tu mungkin agak rumit. Sebab, selagi mana suami tak datang mahkamah, proses penceraian tu tak dapat nak berlaku.... Berbeza bila suami yang nak failkan talak.. Lain...

Ketiga : isu habis madu sepah dibuang

Ibarat keadaan ayah Budi yang nak ditinggalkan isteri ni macam sepah la kan? Hm... Kat sini mudah je. Kalau dah macam tu punya sifat, siapa yang sanggup tahan? Isteri, boleh pisah. Cerai. Kat sini, nampaklah peranan hubungan bapa dengan anak... Kalau ayah tak peduli kat anak, atau ganas macam drakula dengan anak, memang lah. Satu anak pun tak nak kutip bila tua. Melainkan anak itu betul-betul pious. Hm....

Keempat : macam mana kalau tak jadi fasakh? sedangkan yang baik itu cerai

Okay, tak nak kasi fasakh, kita minta khulu' pula. Tebus talak. But somehow, fasakh dulu lah.. peraturannya begitu.. Molek ikut procedure kan...

Kelima : macam mana dengan anak-anak?

Walaupun dah bercerai, tanggungjawab ke atas anak tak lepas. Yang lepas hanya tanggungjawab laki-bini sahaja. Maka, memang kena ambil dan jaga serta pelihara anak-anak tu. Tak dinafikan kanak-kanak yang membesar dalam broken family ni psycology dia tak sihat. Tapi tak apa. Allah kan ada :) Jangan risau...

Keenam : point yang almost aku lupa. tapi the most important. sikap anak-anakyang maki-maki emak Budi

Okay guys yang sentiasa menjadi anak kepada seseorang, ketahuilah bahawa kalian tak ada hak langsung dalam hal perkahwinan parents kalian. Depa nak cerai ke, bergusti ke, bermesra ke, korang tak boleh kacau. Sebab itu dalam hal pewalian, anak ke bawah tak ada hak untuk mewalikan. Peranan anak hanyalah menyokong, menasihati dan sebagainya. When its come with a decision, do not be biadap. Kena hormati keputusan mereka. Kalau keputusan itu tak seimbang anta both side, maka, peranan anak-anak ialah, menyejukkan side yang panas.

Ketujuh : how about feeling?? perit pedih pahit tu!

Memang perit. Betul. Sapa kata mudah. Tapi, kembalikan hati. Kepada dia yang punya. Kembali.... Dengan itu hati tenang.. :)

Kepada Budi,
Sabar. Redha. Senang aku taip words nih. Tapi aku tahu juga peritnya bagaimana. Sementara nak terima tu. Tak apa Budi, life is a process. Tak apa.. Sekejap je pun nak hidup kat bumi. Yang lama nak hidup, nuunn kat sana nuuunnnn... Sebab tu aku selalu cakap kat kau, jangan lambat-lambat pasal hal nih. Bukan lah nak jadi sang tanduk yang menyuruh bercerai. Tak. Bukan begitu. Tidak sama sekali. Tapi, kau faham sendiri apa yang kau tengok depan mata sekarang ni Budi.. Jangan biarkan perkara ini berlaku dan terus berlalu begitu sahaja. Selamatkan parents kau sekarang kat sini. Demi bahagia kat sana tu. Tak apalah sedih sikit. Asalkan Allah redha.... Budi, eratkan lagi connection kau dengan Allah. Mesti kau tenang. Selawat banyak-banyak. Allah sayang kau lebih ni. :) 

# segala yang aku cakap pasal penyelesaian sampai ada 7 point tuh,
aku dah refer abang ipar aku. dia ustaz dalam syariah. memang kepakaran dia.
 first step yang terbaik bagi masalah ini ialah, pi pejabat agama, minta nasihat depa.
 nanti depa yang akan kasi cadangan-cadangan yang lebih bernas :) 

Random thought 4

Bismillah.. Aku tak tahu nak letak apa title untuk post kali nih. Maka aku namakan dia random~

Keputusan. How to make a good decision. Aku selalu fikir pasal hal ni. Dunia aku terdedah kepada benda-benda yang kadang-kadang melebihi kemampuan aku untuk berfikir. Membuat keputusan. Hm...

Bila aku perlukan sesuatu keputusan, yang berkaitan dengan benda-benda orang dewasa walaupun melibatkan diri aku, aku suka merujuk pada abang-abang kacak aku dan kakak-kakak cantik aku. :D

Mungkin bagi sesetengah orang, tindakkan ini tak bijak. Nanti jadi macam membuat keputusan dengan pengaruh sesuatu. Terpengaruh. Bagi aku tidak. Why? We do have our own stand. Dengan mendengar pendapat orang, kita boleh menilai. Dari situ kita belajar membina kematangan. Dan, begitulah aku belajar apa itu erti matang dalam erti kata sebenar....

Sekarang ni aku mesti beli smartphone. My siblings yang melambak tuh, masing-masing dah bising sebab aku tak ada smartphone. Setakat nak beli je. Itu pun aku nak kena tunggu abang aku. Nak kena teman. Beli dengan aku. Memang aku sendiri rasa macam eh kau nih. Tak membesar ke apa hah? At first, aku rasa macam tu. Tapi bila aku ingat semula pesan mak aku, dia cakap, tak rugi tanya pendapat orang. Belajar. Tengok orang berurusan macam mana. Sesungguhnya, aku bab IT nih, setakat tak buta je. Celik, memang rabun jawabnya. Maka, ukur baju di badan sendiri lah. Kita tahu tahap mana kemampuan kematangan kita berfikir~

Hal kedua, pasal investment. Ye. Aku sangat gemar dan berminat dalam hal ni. Aku dapat some amount dari mak. Hebbah mak pada anak-anak dia yang tiga serangkai yang belum kahwin dan masih belajar nih. Aku tak nak simpan duit tu terperuk dalambank. Rugi lah. Ada baiknya biak-biak kan dia. Selain aku nak guna untuk belajar, kahwin, dan seangkatan dengan urusan dunia aku, aku ada juga target untuk sedekah. Sampai satu masa, aku mampu keluarkan zakat. Indahnya begitu.

Setakat nih, investment pertama aku, tanah kat Jenderami. Aku tak faham sangat sebenarnya apa kes tanah tu. Tapi, dengan penerangan dari mereka yang lebih tahu, aku taklah buta sangat.... Investment kedua aku, emas. Aku letak kat situ dalam certain amount. Rugi simpan duit saja dalam bank. Nak tahu kenapa? Sebab, nilai duit sentiasa jatuh dan runtuh. Manakala, nilai emas pula, sentiasa naik dan naik. Begitu juga dengan nilai tanah, rumah dan sebagainya.....

Aku ada juga nak try masuk bisnes. Macam yang besties aku ajak hari tu. Tapi, malangnya, abah dan abang both bersetuju untuk tidak membenarkan. T_T ada hikmah. dengarkan sahaja dan patuhi sahaja hujah mereka~

Seterusnya, aku nak beli takaful. Banyak betul fikiran aku pasal duit nih. Tapi, pendapat ibu, tak payah. Baik kumpul dalam Tabung Haji. Hujung tahun dividen 8%. Banyak tu! Hidup makan dividen pun tak habis. (bak kata ibu)

Ada lagi beberapa ratio untuk aku invest. Aku dah mula merancang. Nak gerakkan macam mana duit tu... Hm... Semoga Allah redha~

Apa objektif aku invest sana sini? Mudah je. Aku nak kaya. Kenapa nak kaya? Aku nak tolong orang miskin yang memang miskin gila tuh. Lagi-lagi yang Muslim. Malu lah tengok tepi jalan melambak yang minta sedekahnya Muslim. Mana tah bantuan zakat dan sebagainya~

Aku juga berhasrat untuk invest sana-sini sebab aku tak nak bergantung harap kat abah mahu pun hero aku yang ramai tu... :) Berdiri di atas kaki sendiri!!!! Itu cara gue~ :D

Monday, March 4, 2013

it is more than a wish.

2 March 2013 - Birthday Wan Nur Suhaila Sobri.



Tahu apa berlaku? Aku tak ingat langsung hari kejadian adalah birthday dia. Wish? Memang taklah. Dah kata tak ingat kan....

Teringat insiden masa form 2 tak silap. Terlupa wish birthday 'Amira Azman. Bukan terlupa. Masa tu, memang aku tak ambil peduli sangat pun pasal birthday orang. Bagi aku, tak penting pun untuk aku ingat. Tahun tu, 'Amira pernah cakap kat aku. 'Kau tak wish aku pun kan?? dah seminggu aku tunggu.' perh. Aku masani memang blur habis. Sesungguhnya demi. 'Wish apekemenda lak kau nih? Merepeklah' Memang tak bersalah langsung je aku masa tu. Memang gasak 'Amira merajuk.

Sampai rumah, aku tanya kak pujah. 'Berdosa sangat ke bila tak wish birthday seseorang?' Kak Pujah kata : kalau kawan tu memang the closest buddy, memang teruk lah. Kalau setakat kawan tepi tembok, apa nak kesah. Oh... Maksudnya, aku sangat teruk. -.-

Apa yang berlaku kat su, memang bukan benda yang luar biasa pun. Aku bab number, memang aku lemah sikit. Tak. Banyak sebenarnya. Aku tak senang nak ingat tarikh-tarikh birthday orang. :( Maaf lah bila aku tak wish. kalau aku wish pun, mesti sebab aku nampak secara kebetulan kat wall FB dia. :( Sebab itu lah aku tak marah langsung orang tak wish aku punya birthday.... :D

Bila aku semakin membesar, aku semakin memahami kata-kata kak pujah. Benda tu benda kecik je. Tapi, itulah yang mengeratkan lagi ukhuwah kita. Dan Su, Wan Nur Suhaila... Aku mohon ampun... :( Aku memang tak ingat. hm.. banyak lagi birthday yang aku tak ingat. Bukan je tak ingat. Tak tahu pun banyak.

Ada sebuah hadis Rasulullah. Aku lupa riwayat sapa. Tapi inshaAllah, ini memang betul-betul wujud hadisnya.. Lebih kurang bunyi dia begini

"dengan memberikan hadiah kepada seseorang itu, tautan hati akan lebih erat."

Patut pun Rasulullah suka kasi hadiah kat sahabat baginda kan? Kesimpulannya, a birthday wish is not just a wish. It is sign of remember... (ayat pelik je aku tengok)~

Kepada Wan Nur Suhaila, Aku mohon seGunung Kinabalu kemaafan dari kau. Atas keterlupaan diri mengewish birthday kau. Sesungguhnya maaf... About hadiah, aku tak mampu lah nak kirim sampai ke Mesir sana. Hanya doa aku kirimkan. Buat bakal doktor _ _ _ _ _ _ _ aku :) dan, bakal partner bakery aku. huhu. insha Allah... Aamiin...


merapu 10

Bismillahirrahmanirrahim....

Just a little story want to share. I think we can learn some values from my story...

Aku rasa, tak perlu aku cerita satu dunia bahawa aku dah berjaya memiliki lesen P. Untuk kereta. Aku tak ambil untuk motorsikal. Membazir je. Sebab rumah aku, sebijik motorsikal pun tak ada. Basikal banyak. (satu je pun.... lain dah kasi orang~)

Okay sedikit sedutan semasa aku ambil lesen P ni. Penuh dengan ujian dugaan dan kasih sayang Allah. I learn a lot from the process. Alhamdulillah...

Aku start ambil means start mula belajar urus pasal lesen kereta ni sejak selepas form 5. Memang target nak habis before aku further study. Unfortunately, suddenly aku kena masuk Form 6 (memang pilihanaku. tapi tak sangka secepat itu.) Dipendekkan cereterita, aku telah menghadapi masalah untuk menghabiskan masa belajar aku ikut time frame yang dah disusun oleh sekolah memandu untuk aku. Yelah. I study in boarding school. Which is the principal is Encik Abdullah Jusoh. Manyak susah maa mahu minta pelepasan nak balik...

Okay, pendek kan cerita lagi. Memandangkan aku tahu kalau aku tak betul-betul serious dalam menguruskan lesen aku akan menghadapi masalah, maka, setiap kali sekolah aku inform akan cuti for certian time, aku dengan sesegera mungkin call cikgu sekolah memandu aku. I ask for the date that i can learn how to drive.... Malangnya, talian tak bersambut. Aku budak jahat, maka aku bawa phone pi sekolah. For certain reasons.... Maka aku text cikgu mandu aku. No reply. Dan bila cuti aku nak habis, about sehari dua, baru dia hantar aku massage 'next class awak, tulat, pukul 8.00 pagi' What the........ Aku memang hangin. Dan begitulah ceritanya...

Aku punya lesen yang tempoh dua tahun tu akan habis pada 5 March. Selepas aku habis STPM dan sebagainya, aku mula sibuk. (masa ni arwah mak ada lagi..) aku sibuk jaga mak. Memang aku punya moving area tak boleh jauh. Payah nanti. Bila mak aku tak tak ada, abah dah plan beberapa trip holiday sambil belajar. (mengotakan impian bersama emak) Which is aku, adik, dan kakak aku di bawa ke Puncak, Indonesia for two week.. (tak silap) dan tak lama pulak lepas tuh pi umrah selama 15 hari....

Aku sampai je dari Mekah aku terus try contact cikgu memandu tu. (perjuangan lesen masih belum selesai) Tak diangkat. Aku text pulak. Pun tak reply. Bikin gue panas. At the end, dia reply dan masa tu hanya ada lagi about 3 weeks before tempoh 2 tahun aku tamat.

Pendekkan cerita, dia kasi satu tarih. Tarikh tu best. sebab aku free dan sememangnya okay. Masalah berlaku lagi bila aku punya first date dia kata tak sempat daftar dan bla bla bla. Aku sungguh berang. Aku terus call. Berkali-kali. dan still, macam biasa tak angkat. Aku text. Juga berkali-kali. Masih sama. Sunyi.... (ada 3 orang insan menguruskan hal mandu memandu ni. kesemuanya sama. sunyi sahaja)

Seterusnya, berlakulah insiden... 'wasalam, cikgu. cikgu pergi mana? kenapa saya call tak angkat, saya text tak reply. Ni sekarang cikgu kata tak boleh sebab bla bla bla bla~'

Sesungguhnya aku angin. Masalah tak dapat diselesaikan. Akhirnya aku surrender, aku serahkan urusan pada yang lebih pakar. Abang kakak aku semestinya. Diorang yang cakap dengan cikgu blablabla. Akhirnya, cikgu-cikgu sekolah mandu aku pun dengan kalutnya menguruskan hal lesen aku.

Pendek kan cerita lagi. On the day aku kena amik test tuh, aku biasa je. Tapi memang ada rasa awkward dengan cikgu yang ajar aku (cikgu muhammad). Yelah. teruk perang dengan dia. Tapi atas dasar professionalism, dengan poyo aku buat biasa dengan cikgu tu.

Pendekan lagi, Aku dengan Alhamdulillahnya, pass test JPJ tersebut. Alhamdulillah. Seperti yang aku nazarkan, aku pun belanja cikgu-cikgu makan pizza. Delivery je. Jangan salah faham. Alhamdulillah, hubungan aku dengan cikgu berakhir dengan baik. Tak ada permusuhan. Aku juga minta maaf dan terima kasih kat cikgu-cikgu tuh. Yelah. Somehow, salah pada side aku, mana boleh buat buta je kan?

Kat sini kan, kalau aku terbawa dengan ego zaman kanak-kanak aku, aku terpfikir. Adakah hubungan aku dengan cikgu-cikgu tu akan berakhir dengan baik? Mestilah tak. Mesti dia orang benci gila tengok aku. Betul tak? Kat sini aku belajar, untuk memaafkan. Itu yang pertama. Yang kedua, belajar menghargai. (cikgu seronok betul aku belanja diorang. padahal, Domino je pun?). Yang ketiga, aku belajar mengakui kesalahan diri. Yang ke empat aku belajar untuk jadi lebih tenang dalam menghadapi situasi seperti ini. Burst sekejap je. Yang lepas itu lepas. Itu prinsip aku. Tapi lepas-lepas pun, pengajaran jangan buang lah.

Dan sekarang, cikgu muhammad, tiba-tiba text aku. Huh. Apa kena dengan dia? Aku tak tahu~ Betul lah. Tak akan rugi pun menyebarkan kebaikan. Satu kata-kata cikgu muhammad 'saya ingat nasihat awak. Insha Allah saya akan bawa diri ke arah situ. Doakan saya.' (aku sendiri tak ingat apa nasihat aku kat dia time dalam kereta ajar aku drive~)

Apa-apa pun kawan, hargailah setiap insan disekeliling anda. Kerana mereka dihantar oleh Allah swt untuk memberi kita 1001 pengajaran dalam hidup. Maka belajarlah! :)

Friday, March 1, 2013

Lahad Datu

Bismillah...
1 March 2013
Gempar dalamFB adakes tembak-tembak kat Lahad Datu. Ada beberapa orang Malaysia dah syahidpun. Dan yang lain pula parah. Cedera ringan pun ada. All in one.

Dalam hal ni, aku tak berapa dare untuk komen. Why? For sure sebab aku tak buat apa-apa kajian pun dalam hal ini. Aku pun tak rasa aku gemar nak cari dengan lebih detail. Setakat ini masih belum terasa nakbuat sebegitu rupa. Sebab apa? Pendapat aku lah.. Kes ni berkait rapat dengan sejarah lampau Malaysia. Atau nama sebelum merdeka Tanah Melayu.

Ada sign agreement apa-apa jelah yang perlu ditandatangani. Masuk tangan British dan lain-lain hal. Even aku minat Sejarah, tapi aku tak pernah suka Sejarah pun. Sebab semua segalanya menipu semata-mata. Aku tak tahu nak percaya sumber dari mana. Ada je hidden agenda yang tak pernah kita tahu. But by the time go, the truth pun tersingkap tepat pada masa....

Maka, pendekatan aku pada Lahad Datu ni,masih berada dalam paras tengah-tengah. Masih belajar mengkaji. Apa yang berlaku sebenarnya. However, I would like to state here, their action a little bit rush. Hurm.... Bab hak ber-hak, no komen. Kena kaji dulu.

Okay, bila masuk part nih, mesti kencang betul cakap pasal politik bukan? Maka dengan sekuat suaranya aku menjerit kat sini, YE! MEMANG POLITIK! Bukan dipolitikkan. Tapi memang dia politik. Pemerintahan negara. What we called that as?? Hm?? Think about it man~

Apaper pun, doa ramai-ramailah. Semoganya saudara seakidah kita di sana selamat sejahtera aman sentosa. Bagi ummat manusia bukan sedara seakidah kita lagi (belum jadi lagi) semoga selamat. Mudah-mudahhan dengan tragedy-tragedy yang macam ni dapat menghampirkan diri mereka kepada hidayah Allah Taala. Who knows right? :)

Selamat berjihad wahai pembenteng negara! Berkhidmat demi AGAMA!