Wednesday, March 6, 2013

dinding meretak. atap merekah.

Bismillahirrahmanirrahim...

Hm... Topic kali nih, pasal rumah tangga. Sesungguhnya, kisah benar. Kisah seorang sahabat yang sama-sama dalam perjuangan di medan dakwah. Siapa beliau, jangan tanya.


Kisahnya begini.... Letak nama dia sebagai BUDI (dia girl).

Ayah Budi, seorang yang panas baran. Pembengis. Suka maki-maki. Suka pukul? (tu aku takpasti). Conclusion bagi sifat yang ada pada ayah Budi, begitulah. Bukan yang mesra dengan anak-anak. Isteri? Hm.. Itu, hm... Macam sama juga je. (berdasarkan cerita Budi kat aku).

Mak Budi pula, baik. Lembut. Penuh kasih sayang juga rasanya. Insha Allah aku sure pasal ni. Budi ada beberapa orang adik-beradik. Budi anak tengah. Dia ada kakak dan abang.

Pendekkan cerita..

Dengan sikap ayah Budi yang sebegitu rupa, ditakdirkan ayah Budi sakit teruk. Walau dalam keadaan sakit macam tu, masih lagi ayah Budi dengan perangai dia yang begitu. Situasi ini telah menyebabkan mak Budi tertekan. Hati jadi tawar dengan laki dia...

Ringkaskan cerita....

Ditakdirkan, pada satu hari, first love mak Budi muncul. Tah dari mana, dia berada depan mata mak Budi. Sebab keadaan mak Budi yang tak pernah happy dengan laki dia, dia pun jatuh hati semula dengan first love dia. Bermulalah kisah cinta mereka... Sampai satu tahap, mereka merancang untuk bernikah...

Mak Budi minta cerai dari laki dia. Tapi, laki dia tak kasi cerai. Situasi keluarga Budi masa ni tegang. Aku dapat bayangkan macam mana. Abang kakak dan ayah Budi, marah-marah mak Budi. Maki hamun beliau. Dengan kata-kata yang kita pun tak lalu nak dengar.

Sekarang, kehidupan keluarga Budi tak best. Ayahnya sakit... Maknya pulak bercinta dengan lelaki lain.. Pasti sahaja menyedihkan....

Dalam situasi ni, perkara pertama yang aku terus shoot untuk dijadikan focus is, how to solve this problem?

Okay, pertama : situasi laki bini

Keadaannya sekarang, mak Budi sedang menderhaka pada suaminya. Sebab dia main kayu tiga belakang. Mana boleh. Dikira nuyuz. Bermaksiat dengan orang lain sedangkan sudah punya suami.... Suami pula, dikira dayus. Membiarkan isteri nusyuz dengan dia. Tak boleh begitu. Maka, dilihat di sini, adalah satu keperluan penceraian itu berlaku. Ye. Harus. Mengelakkan mak Budi terus terbuai dengan ayunan maksiat tu... (Budi, aku punya ayat terus je nih. Maaf. Kita cakap tentang hakikat ye Budi... Tentang hukum Allah)...

Kedua : salah ke mak Budi minta cerai?

Jawapannya tak salah. Seorang isteri berhak untuk minta cerai dari suami atas tiga sebab. 

1. Suami tak mampu dari segi zahir
2. Suami menghilang tak tahu ke mana lebih 6 bulan
3. Suami tak mampu batin

Di sini mak Budi memang ada hak. Cuma, proses tu mungkin agak rumit. Sebab, selagi mana suami tak datang mahkamah, proses penceraian tu tak dapat nak berlaku.... Berbeza bila suami yang nak failkan talak.. Lain...

Ketiga : isu habis madu sepah dibuang

Ibarat keadaan ayah Budi yang nak ditinggalkan isteri ni macam sepah la kan? Hm... Kat sini mudah je. Kalau dah macam tu punya sifat, siapa yang sanggup tahan? Isteri, boleh pisah. Cerai. Kat sini, nampaklah peranan hubungan bapa dengan anak... Kalau ayah tak peduli kat anak, atau ganas macam drakula dengan anak, memang lah. Satu anak pun tak nak kutip bila tua. Melainkan anak itu betul-betul pious. Hm....

Keempat : macam mana kalau tak jadi fasakh? sedangkan yang baik itu cerai

Okay, tak nak kasi fasakh, kita minta khulu' pula. Tebus talak. But somehow, fasakh dulu lah.. peraturannya begitu.. Molek ikut procedure kan...

Kelima : macam mana dengan anak-anak?

Walaupun dah bercerai, tanggungjawab ke atas anak tak lepas. Yang lepas hanya tanggungjawab laki-bini sahaja. Maka, memang kena ambil dan jaga serta pelihara anak-anak tu. Tak dinafikan kanak-kanak yang membesar dalam broken family ni psycology dia tak sihat. Tapi tak apa. Allah kan ada :) Jangan risau...

Keenam : point yang almost aku lupa. tapi the most important. sikap anak-anakyang maki-maki emak Budi

Okay guys yang sentiasa menjadi anak kepada seseorang, ketahuilah bahawa kalian tak ada hak langsung dalam hal perkahwinan parents kalian. Depa nak cerai ke, bergusti ke, bermesra ke, korang tak boleh kacau. Sebab itu dalam hal pewalian, anak ke bawah tak ada hak untuk mewalikan. Peranan anak hanyalah menyokong, menasihati dan sebagainya. When its come with a decision, do not be biadap. Kena hormati keputusan mereka. Kalau keputusan itu tak seimbang anta both side, maka, peranan anak-anak ialah, menyejukkan side yang panas.

Ketujuh : how about feeling?? perit pedih pahit tu!

Memang perit. Betul. Sapa kata mudah. Tapi, kembalikan hati. Kepada dia yang punya. Kembali.... Dengan itu hati tenang.. :)

Kepada Budi,
Sabar. Redha. Senang aku taip words nih. Tapi aku tahu juga peritnya bagaimana. Sementara nak terima tu. Tak apa Budi, life is a process. Tak apa.. Sekejap je pun nak hidup kat bumi. Yang lama nak hidup, nuunn kat sana nuuunnnn... Sebab tu aku selalu cakap kat kau, jangan lambat-lambat pasal hal nih. Bukan lah nak jadi sang tanduk yang menyuruh bercerai. Tak. Bukan begitu. Tidak sama sekali. Tapi, kau faham sendiri apa yang kau tengok depan mata sekarang ni Budi.. Jangan biarkan perkara ini berlaku dan terus berlalu begitu sahaja. Selamatkan parents kau sekarang kat sini. Demi bahagia kat sana tu. Tak apalah sedih sikit. Asalkan Allah redha.... Budi, eratkan lagi connection kau dengan Allah. Mesti kau tenang. Selawat banyak-banyak. Allah sayang kau lebih ni. :) 

# segala yang aku cakap pasal penyelesaian sampai ada 7 point tuh,
aku dah refer abang ipar aku. dia ustaz dalam syariah. memang kepakaran dia.
 first step yang terbaik bagi masalah ini ialah, pi pejabat agama, minta nasihat depa.
 nanti depa yang akan kasi cadangan-cadangan yang lebih bernas :) 

No comments: