Thursday, March 21, 2013

gasping for fresh air! :)

A post before leaving Kajang. Heading to Tunjang, Kedah.

Lama sangat dah tak balik Kedah. So, no matter what, aku nak juga jejak Kedah itu.

Sekarang nih, kami sedang diuji. Sesungguhnya. Semoga ujian ini mendekatkan aku sekeluarga kepada-Nya.... Aameen...

Satu je point yang aku nak share kat sini.

-perlukan masa untuk berhenti seketika demi perjalanan yang lebih sejahtera-

Now, kat rumah aku ada seorang insan yang aku berani cakap aku tak pernah sayang pun kot. Jap. Tak pernah? Macam kejam sangat tu. Mungkin hampir tak sayang kot. Memang kehadiran beliau kat rumah aku memang aku tak pernah happy pun. Sejak aku kecil sampailah ke tua ni. Aku tak pernah merasa pun belaian dia. Maka, terkejutkah kalau aku kata aku tak rasa pun aku sayang beliau.

Walaubagaimanapun, demi insan yang lebih penting dari hidup aku, aku pun pura-pura lah sayang dia. Bak kata mak, tak boleh jadi baik, pura-pura jadi baik pun tak apa. Alang-alang pura-pura jadi latihan terus.

Sekarang tahap ketidak sayangan aku pada beliau telah mencapai satu lagi tahap yang lebih dahsyat. Kronik. Parah. Mungkin dah tahap benci. Bukan lagi tak sayang. Maaf. Aku juga manusia. Yang punya hati, perasaan, nafsu amarah, pertimbangan. Aku juga seperti insan lain. Masih lagi dalam peringkat pembinaan peribadi diri.

Sifat aku yang sentiasa menyerap pada segala perbuatan dia pada aku dan family dari kecil, aku dah tak mampu serap. Sekarang tak tahu dari mana datangnya lidah yang senang je nak patahkan kata-kata beliau. Stopkan butir-butir bicara yang sumbang itu. Memang. Aku sendiri merasakan aku sudah terlalu kurang di ajar. Dahulunya, emak sebagai penenang. Segalanya, bila tak keruan hati, mak menjadi tempat mengadu segala perasaan. Tiada ganti. Tiada. Hanya Allah tempat mengadu. Semoga terus begitu. Kurangkan kebergantungan pada manusia. Tapi, tawakkal dan mintalah segalanya pada DIA...

Tak sayang jadi benci. Benci jadi dendam. Aku sudah sampai ke peringkat itu. Apabila mengkoreksi diri, aku sedar,diri ini dikuasai oleh sang bertanduk dan berekor. Tidak boleh begini. Aku tak nak buat Rasullah menangis kerana kekurang ajaran aku. Kekurang adab-an aku. Tak boleh. Aku kena baling buah walaupun dia dia kasi aku sembilu. Hm.....

Aku perlukan cara. Bukan untuk terus bertahan. Tetapi untuk terus mendidik menyemai rasa kasih dan cinta. Menyuburkan dengan sentuhan manja. Bukan lagi bertahan dipukul. Tetapi mula mencari sudut tepat hendak menyentuh. Semoga Allah redha....

Aku tak dapat nafikan. Aku turut perlukan ruang aku. Tanpa beliau. Menerima segalanya sedikit demi sedikit. Masih lagi dalam tempoh penyesuaian diri menerima danmengenali hati budi insan baru. Sangat istimewa. Adjustment. Semua orang dalam family kami sedang di-naik-tarafkan tahap masing-masing....

Dalam penyesuaian yang begitu mendesak, aku perlukan udara segar. Izinkan aku bernafas sebentar. Sebelum aku terus tersungkur pengsan mencium bumi. Semoga, kepulangan aku dari bumi Kedah dapat melahirkan aku yang baharu. Lebih segar. Positif. Semoga Allah redha dengan permusafiran ini.....

Mungkin tindakan ini menyakitkan hati sesetengah pihak. Menjetik kalbu abahanda... Maaf. Hanya Allah yang mempu membuatkan jiwa terasa enak. Sama-sama kita menuju objektif yang sama. Walau kita melalui jalan yang berbeza. Semoga hasilnya, kita semua kembali gembira. Bersyukur dengan terbaran mahabbah Rasullah... Di redhai Allah... Itu matlamat kita bersama....

'Ya Allah, jadikanlah permusafiran ku ini permusafiran yang kau berkahi. Naungilah kami dengan rahmat dan kasih sayang Mu... Sampaikan Redha Mu pada kami... Ya Allah, sampaikan selawat dan salamkami kepada kekasih Mu. Sesungguhnya kami sedang berusaha menjejaki sunnahnya..... Semoga Allah dan Rasulullah redha... Aameen....'

No comments: