Monday, March 4, 2013

merapu 10

Bismillahirrahmanirrahim....

Just a little story want to share. I think we can learn some values from my story...

Aku rasa, tak perlu aku cerita satu dunia bahawa aku dah berjaya memiliki lesen P. Untuk kereta. Aku tak ambil untuk motorsikal. Membazir je. Sebab rumah aku, sebijik motorsikal pun tak ada. Basikal banyak. (satu je pun.... lain dah kasi orang~)

Okay sedikit sedutan semasa aku ambil lesen P ni. Penuh dengan ujian dugaan dan kasih sayang Allah. I learn a lot from the process. Alhamdulillah...

Aku start ambil means start mula belajar urus pasal lesen kereta ni sejak selepas form 5. Memang target nak habis before aku further study. Unfortunately, suddenly aku kena masuk Form 6 (memang pilihanaku. tapi tak sangka secepat itu.) Dipendekkan cereterita, aku telah menghadapi masalah untuk menghabiskan masa belajar aku ikut time frame yang dah disusun oleh sekolah memandu untuk aku. Yelah. I study in boarding school. Which is the principal is Encik Abdullah Jusoh. Manyak susah maa mahu minta pelepasan nak balik...

Okay, pendek kan cerita lagi. Memandangkan aku tahu kalau aku tak betul-betul serious dalam menguruskan lesen aku akan menghadapi masalah, maka, setiap kali sekolah aku inform akan cuti for certian time, aku dengan sesegera mungkin call cikgu sekolah memandu aku. I ask for the date that i can learn how to drive.... Malangnya, talian tak bersambut. Aku budak jahat, maka aku bawa phone pi sekolah. For certain reasons.... Maka aku text cikgu mandu aku. No reply. Dan bila cuti aku nak habis, about sehari dua, baru dia hantar aku massage 'next class awak, tulat, pukul 8.00 pagi' What the........ Aku memang hangin. Dan begitulah ceritanya...

Aku punya lesen yang tempoh dua tahun tu akan habis pada 5 March. Selepas aku habis STPM dan sebagainya, aku mula sibuk. (masa ni arwah mak ada lagi..) aku sibuk jaga mak. Memang aku punya moving area tak boleh jauh. Payah nanti. Bila mak aku tak tak ada, abah dah plan beberapa trip holiday sambil belajar. (mengotakan impian bersama emak) Which is aku, adik, dan kakak aku di bawa ke Puncak, Indonesia for two week.. (tak silap) dan tak lama pulak lepas tuh pi umrah selama 15 hari....

Aku sampai je dari Mekah aku terus try contact cikgu memandu tu. (perjuangan lesen masih belum selesai) Tak diangkat. Aku text pulak. Pun tak reply. Bikin gue panas. At the end, dia reply dan masa tu hanya ada lagi about 3 weeks before tempoh 2 tahun aku tamat.

Pendekkan cerita, dia kasi satu tarih. Tarikh tu best. sebab aku free dan sememangnya okay. Masalah berlaku lagi bila aku punya first date dia kata tak sempat daftar dan bla bla bla. Aku sungguh berang. Aku terus call. Berkali-kali. dan still, macam biasa tak angkat. Aku text. Juga berkali-kali. Masih sama. Sunyi.... (ada 3 orang insan menguruskan hal mandu memandu ni. kesemuanya sama. sunyi sahaja)

Seterusnya, berlakulah insiden... 'wasalam, cikgu. cikgu pergi mana? kenapa saya call tak angkat, saya text tak reply. Ni sekarang cikgu kata tak boleh sebab bla bla bla bla~'

Sesungguhnya aku angin. Masalah tak dapat diselesaikan. Akhirnya aku surrender, aku serahkan urusan pada yang lebih pakar. Abang kakak aku semestinya. Diorang yang cakap dengan cikgu blablabla. Akhirnya, cikgu-cikgu sekolah mandu aku pun dengan kalutnya menguruskan hal lesen aku.

Pendek kan cerita lagi. On the day aku kena amik test tuh, aku biasa je. Tapi memang ada rasa awkward dengan cikgu yang ajar aku (cikgu muhammad). Yelah. teruk perang dengan dia. Tapi atas dasar professionalism, dengan poyo aku buat biasa dengan cikgu tu.

Pendekan lagi, Aku dengan Alhamdulillahnya, pass test JPJ tersebut. Alhamdulillah. Seperti yang aku nazarkan, aku pun belanja cikgu-cikgu makan pizza. Delivery je. Jangan salah faham. Alhamdulillah, hubungan aku dengan cikgu berakhir dengan baik. Tak ada permusuhan. Aku juga minta maaf dan terima kasih kat cikgu-cikgu tuh. Yelah. Somehow, salah pada side aku, mana boleh buat buta je kan?

Kat sini kan, kalau aku terbawa dengan ego zaman kanak-kanak aku, aku terpfikir. Adakah hubungan aku dengan cikgu-cikgu tu akan berakhir dengan baik? Mestilah tak. Mesti dia orang benci gila tengok aku. Betul tak? Kat sini aku belajar, untuk memaafkan. Itu yang pertama. Yang kedua, belajar menghargai. (cikgu seronok betul aku belanja diorang. padahal, Domino je pun?). Yang ketiga, aku belajar mengakui kesalahan diri. Yang ke empat aku belajar untuk jadi lebih tenang dalam menghadapi situasi seperti ini. Burst sekejap je. Yang lepas itu lepas. Itu prinsip aku. Tapi lepas-lepas pun, pengajaran jangan buang lah.

Dan sekarang, cikgu muhammad, tiba-tiba text aku. Huh. Apa kena dengan dia? Aku tak tahu~ Betul lah. Tak akan rugi pun menyebarkan kebaikan. Satu kata-kata cikgu muhammad 'saya ingat nasihat awak. Insha Allah saya akan bawa diri ke arah situ. Doakan saya.' (aku sendiri tak ingat apa nasihat aku kat dia time dalam kereta ajar aku drive~)

Apa-apa pun kawan, hargailah setiap insan disekeliling anda. Kerana mereka dihantar oleh Allah swt untuk memberi kita 1001 pengajaran dalam hidup. Maka belajarlah! :)

No comments: