Friday, March 15, 2013

sesi mengada bersama abang

Bismillah...
Lokasi : Bilik Ketuhar Milik Ahmad Firdaus dan Nurzawani Mukhtarah
Tajuk : Dreams or Desire?

Sebenarnya, banyak benda yang dibincangkan dengan Abang malam ni. Tapi, mana boleh cerita semua. Private, kena simpan boh!

Okay, kita terus kepada conclusion tajuk yang aku letak sendiri. Dreams or Desire. Pernah terfikir tak akan hal ini?

Aku bawa satu contoh yang paling dan amat mudah.

Kita manusia yang membesar dan bangga dengan kewarganegaraan yang tengah hangat di pasaran sekarang nih telah di doktrinkan untuk sentiasa lulus dalam exam dengan pencapaian yang superb. Supaya apa?
Supaya besar nanti boleh kerja senang, pakai besar-besar, mahal-mahal, mewah-mewah, segala yang materialistik lah kita kejar.

Nak yang up sikit, ada lah yang kata, aku nak jadi kaya. Lepas tu aku nak kasi bla-bla kat orang Islam. Aku nak bantu bla-bla bla.

Okay, objektif yang sama. Niat yang berbeza.

Aku nak huraikan yang kedua. Kat sini, kita dah kelabu mata hati. Kalau kita kata nak kaya baru boleh kasi orang bla-bla-bla, maksudnya apa? Kita nak kaya untuk diri kita jugak kan? Bukan itu desire? Tapi, macam mana kalau tak ada duit nak bagi kat orang pulak? Apa daaa.....

Baiklah. Begini tuan-puan sekalian makhluk. Tak salah mahupun berdosa untuk kita kaya raya. Silakan. Malah Rasulullah pun suruh ummat Islam yang pegang ekonomi duniakan? Supaya boleh tolong orang dan sebagainya.

Kalau orang fikir nak duit dulu baru nak tolong orang, orang yang jenis begini akan resah gelisah ibarat semut dalam air. Asal duit habis dia akan cari lagi. Dengan alasan apa dia cari? Dengan alasan nak tolong orang. Tapi tup-tup tengok lifestyle dia, perh! Hebat mung!!! Bangelow manyak besar jugakkk. Kereta Lamborghini juga mari woooo. So, apakah itu? Bukankah itu desire?

Hal ini berbeza dengan konsep orang yang berfikir begini : Aku nak kerja, tak kesah berapa dapat, ada lebih aku kasi orang. Aku guna takat aku, anak beranak bini aku cukup nak hidup. Cukup lah tuh. Yang lain akan aku kasi pada orang. Tolong orang. See the difference now? Orang jenis begini tak perlukan kekayaan sampai digelar sebagai trilionair~ (tak reti eja) Dia hanya perlu berkongsi apa yang dia ada. Cukup takat dia adalah. Lebih banyak, banyak dia kasi. Sikit, sikit lah dia berkongsi....

Senang cerita sebenarnya, zuhud dalam berharta.

Aku rasa, kena ubah mind set.
Kita kena fikir begini.
Aku nak cari duit, cukup untuk hidup aku.
Kalau aku tak mampu kasi material, aku kasi kuderat.
Ada lebih rezeki aku, banyak ke sikit ke lebihnya itu,
Aku kasi orang yang lebih perlu.

:)

Tak perlu tunggu aku kaya raya berharta gila baru nak memberi.

peace no war!
pendapat aku selepas di doktrin oleh hero hidup aku! :D
nak cakap kolot ke, apa ke, suka hati kalian.
sekian terima kasih~ >.<


No comments: