Sunday, June 9, 2013

Bicara sepi 9

Ramadhan semakin menghampiri. Ingatan aku kepada arwah mak semakin menjadi jadi. Sampai kadang kadang rasa nak je bertenggek sebelah mak sampai mati. Fikiran macam orang tak ada iman.

Ishk. Tak patut.

Aku selalu terfikir. Kenapa kasih aku pada mak sangat kuat. Oh. Mestilah. Sebab aku lahir dari rahim dia. Susu daripada dia. Membesar dengan air tangan dia. Semestinya aku cinta sayang yang amat pada mak.

Tapi. Bila aku baca novel. Tengok tivi. Ada je kes anak sayang mak biasa biasa je. Even apa mak diorang buat sama macam semua mak buat.

Aku fikir dan terus berfikir. Sampai lah alarm dhuha aku berbunyi.

Bingkas aku bangun. Ambil wuduk. Masa aku ambil wuduk.. ingat mak.

Dulu.. mukhlis datang rumah. Mak tolong cover. Suruh solat dhuha. Sampai kesudah aku biarkan mukhlis dengan mak.

Aku pakai telekung. Aku teringat lagi pesan mak..

Dhuha.. kalau dah malas sangat.. doa dhuha pun jadi. Solat ala kadar pun jadi. Tapi neraka weel lah. Hehehe.

Oh emak... menusuk.

Masa doa.. ingat lagi.

Doa lah sesuka hati mu. Cerita lah segalanya. Best...

Hm... itu lah didikan emak. Hebat. Sampaikan bila ingat mak terus ingat Rasulullah.

Sebab mak selalu cakap Rasulullah ni baik noohh. Buat lah apa pun. Asalkan apa yang kamu buat tak mengecewakan Rasulullah.

Bila sesuatu berlaku. Mengadu kat mak. Perkara pertama mak akan cakap..

Allah kan ada. Nak buat apa risau sangat.

Bila ceri sesuatu kat mak.. mak akan cakap...

Dah cerita kat Allah belum.

Hm.. bila minta pendapat mak.. mak akan cakap dengan naluri keibuannya.. lepas tu mak kata...
Tanya Allah. Minta petunjuk Dia.

Segala nya Allah. Pergantungan mak pada Allah memang superb. Masa mak sakit sangat dengan cancer dia. Aku duk jaga teman dia malam nak operate. Aku berlagak tenang. Tapi kegundahan dalam jiwa siapa tahu. Lalu mak pun cakap.

Kak yang.. awat mak risau sangat ni. Allah kan ada. Suka hati Allah lah nak buat apa pun kan? Haih. Asma.. asma.. kau ni hamba...

Terus aku peluk mak. Speechless. Sampai lah tidur...

Buka quran terus teringat mak. Mak baca Quran non stop. Sekali dengan tafsir. Bila cakap apa apa dengan mak, mak selit dengan apa yang ada dalam Quran.

Aku mengenali dunia. Permulaannya adalah emak.
Aku menjejaki akhirat.
Pengenalan nya juga adalah daripada emak.

Maka.. tak hairan lah kenapa aku terlalu sayangkan emak. Sebab emak juga pembimbing rohani aku. Sejak aku lahir kedunia. Sebelum aku menemui guru rohani ku sendiri.

Al fatihah...

Bicara sepi 8

Termenung aku. Menghitung detik yang terus berlalu.

Satu saat. Dua saat...
Satu minit. Dua minit...
Satu jam. Dua jam...

Terus berlalu.

Kematian semakin datang bermesra.
Tapi kenapa jiwa terus terleka.

Heyy
Manusia.
Kau fikir hidup mu ini kekal?

Terlalu asyik dengan keindahan palsu.
Sehingga terlupa keindahan abadi..

Hai jiwa.. kembali lah kepada fitrah mu...